Fakta Sejarah Gempa dan Tsunami di Maluku; Catatan Rumphius


SEPANJANG Bulan Desember 2015, masyarakat Maluku, senantiasa dibuat panik oleh terjadinya gempa. Terakhir, pada Selasa dini hari (29/12/2015). Guncangan gempa terasa sangat kuat oleh masyarakat di Ambon, Pulau seram dan Pulau Buru lantaran pusat gempa  terjadi di perairan Seram Bagian Barat.

Bicara soal gempa, wajar bila orang Maluku, apalagi di Ambon, Seram dan Buru bersikap mawas diri. Sebab, ada fakta tertulis dari Georg Everhard Rumphius yang sahih tentang kejadian gempa bumi dan Tsunami di Ambon dan sekitarnya.

“Lonceng-lonceng di Kastel Victoria di Leitimor, Ambon berdentang sendiri. Orang berjatuhan ketika tanah bergerak naik turun seperti lautan. Tak lama kemudian air laut datang dengan suara bergemuruh,” demikian penggalan catatan Rumphius tentang gempa dahsyat disusul tsunami yang melanda Pulau Ambon dan Seram pada 17 Februari 1674.

Catatan ini dibuat Rumphius pada 1675 dan jadi satu-satunya naskah yang diterbitkannya semasa hidup, dan ditulis Agustinus Robert Tuanubun di blog Kompasiana.

Petaka itu, menurut Rumphius, tidak saja menewaskan 2.322 orang di Pulau Ambon dan Seram, tetapi juga menewaskan istri Rumphius dan salah satu anak perempuannya.

gempa tsunami

Hila, di dekat Hitu, disebut Rumphius sebagai daerah yang paling menderita. ”Begitu gempa mulai menggoyang, seluruh garnisun, kecuali beberapa orang yang terperangkap di atas (benteng), mundur ke lapangan di bawah benteng, menyangka mereka akan lebih aman. Akan tetapi, sayang sekali tidak seorang pun menduga bahwa air akan naik tiba-tiba ke beranda benteng (Amsterdam),” tulis Rumphius.

Air itu sedemikian tinggi hingga melampaui atap rumah dan menyapu bersih desa. Batuan koral terdampar jauh dari pantai. Sebanyak 1.461 orang tewas di Hila.

Sedangkan di Hitu, menurut Rumphius, air laut naik hingga setinggi 3 meter dan menyeret rumah-rumah kompeni. Sedikitnya 36 orang tewas.

Dengan rinci Rumphius mengisahkan kondisi desa-desa di Ambon dan Seram yang hancur akibat peristiwa itu. Sedikitnya ada 11 desa yang dideskripsikan Rumphius. Desa-desa itu terentang di sepanjang pesisir utara Jazirah Leihitu, mulai dari Larike di ujung barat hingga Tial di ujung timur.

Di Pulau Seram yang tercatat adalah tempat-tempat di daerah Huamual, seperti Tanjung Sial dan Luhu. Catatan lain juga berasal dari Oma di selatan Pulau Haruku dan Pulau Nusalaut.

Catatan Rumphius ini merupakan warisan penting karena memberi kesaksian bahwa jauh sebelum tsunami dahsyat melanda Aceh pada 26 Desember 2004, Rumphius telah menuliskan tentang bencana sejenis di bagian timur Nusantara.  (petra joshua)

3 thoughts on “Fakta Sejarah Gempa dan Tsunami di Maluku; Catatan Rumphius

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s