Yang Eksodus dari Malang Bukan Hanya Mahasiswa Asal Sumba


satumaluku.com- Pepatah karena nila setitik rusak susu sebelanga, sedang dialami mahasiswa asal Nusa Tenggara Timur (NTT) di Malang pasca pengeroyokan yang menewaskan mahasiswa asal Maluku Nasehan Leplepem atau Moger (22) pada Minggu dini hari (20/3/2016) lalu.

Akibat perbuatan segelintir oknum mahasiswa asal Sumba, ratusan mahasiswa dan mahasiswi asal Sumba dan asal daerah lain di NTT yang tidak terkait kasus tersebut harus  ikut eksodus dari Malang ke kampung halamannya.

Mereka yang eksodus ini, adalah seluruh mahasiswa asal NTT yang ngekos di wilayah Sekarpuro, Kabupaten Malang. Lokasi kawasan ini dekat dengan kampus Universitas Wisnuwardana, tempat aksi pengeroyokan terjadi pada Moger dan rekan-rekannya. Di kawasan tersebut, bukan hanya mahasiswa asal Sumba yang tinggal, tapi juga mahasiswa asal daerah lainnya di NTT.

Faktor adanya ketakutan di kalangan mahasiswa NTT terhadap kemungkinan serangan balik dari mahasiswa asal Maluku yang menjadi korban pengeroyokan memang menjadi salah satu alasan pulangnya mahasiswa-mahasiswi asal NTT itu ke daerahnya.

Ketakutan yang sama juga dirasakan oleh warga di kawasan tempat kos-kosan mereka di kawasan Sekapuro. Akibatnya, warga Sekarpuro sendiri yang berinisiatif menyarankan para mahasiswa kembali ke kampung halaman, setelah melakukan koordinasi dengan pihak pemda setempat dan pihak universitas. 

“Ini karena mereka takut dan warga setempat juga takut tidak aman. Daripada berisiko, mereka akhirnya pulang hingga menunggu kondisi aman,” kata Kepala Desa Sekarpuro, Anwari dilansir malangtimes.com.

Sempat berkembang kabar di kalangan masyarakat Malang, bahkan di media sosial, bahwa eksodus para mahasiswa asal NTT ini disebabkan karena warga setempat sudah resah dengan kehadiran mereka selama ini. Sehingga rasa takut aksi balas dendam dari para mahasiswa Maluku korban keroyokan mahasiswa Sumba, menjadi momentum untuk mengosongkan kawasan tersebut dari para mahasiswa asal NTT.

Namun, Camat Pakis yang membawahi kawasan Sekarpuro, Cholik menjelaskan jika mahasiswa ini tidak diusir dari Malang. Mereka hanya diantar pulang ke daerah asal sampai situasi di Malang benar-benar kondusif.

Jumlah mahasiswa asal NTT di Sekarpuro yang proses eksodusnya difasilitasi pihak kecamatan, TNI dan Polri setempat berjumlah 214 orang, di antaranya ada 150 mahasiswa Wisnuwardana. Pihak Kecamatan Pakis memfasilitasi keberangkatan mahasiswa NTT menuju daerah asal dengan menyediakan 4 armada bus hingga Banyuwangi.

Sampai proses eksodus selesai, belum ada jaminan, apakah nanti setelah situasi dianggap kondusif,para mahasiswa-mahasiswi asal NTT itu bisa kembali tinggal di kos-kosan mereka di kawasan Sekarpuro. Baik Camat maupun warga setempat tidak memberi kepastian tentang hal itu.

Sementara itu, mahasiswa asal NTT lainnya yang studi di Malang, masih ada  yang tetap bertahan tinggal di Malang, dekat dengan kampus masing-masing. Contohnya mahasiswa NTT yang tinggal di kawasan Tologomas dekat kampus Universitas Tribhuwana Tungga Dewi (Unitri).

Terkait mahasiswa Maluku, sampai saat ini, masih menahan diri menunggu proses hukum di kepolisian. Selain itu, beberapa orang yang dituakan mahasiswa asal Maluku telah mengimbau agar menahan diri dan tidak bertindak sendiri-sendiri.

Salah satu tokoh pemuda yang dituakan di kalangan mahasiswa Tanimbar Maluku di Malang, Gito Olilit misalnya. Dia telah berinisiatif mengingatkan mahasiswa asal Tanimbar Maluku untuk tidak gegabah dan tetap di bawah satu komando.

“Terkait masalah Maluku – Sumba di Malang… sdh bt tegaskan k adik2, kusus Tanimbar.. diam, tenang, dan tunggu perintah. Jng bertindak sendiri, jng terpancing isue dn profokasi serta jng gegabah… Malang dlm kondisi siaga 1 utk kunjungan Ri 1 ke Malang awal bln depan…,” imbau Gito Olilit yang di-share di akun facebook miliknya. (ald)

Suasana evakuasi para mahasiswa-mahasiswi asal NTT di kawasan Sekarpuro, Pakis, Malang, Rabu (23/3/2016)

 

34 thoughts on “Yang Eksodus dari Malang Bukan Hanya Mahasiswa Asal Sumba

  1. tp klo bisa jngn sebut NTT terkesan nnt semua yg ada di prov.NTT.. tulis sa mahasiswa sumba NTT… lebih menjurus ke sumba saja to.. klo cuma sebut NTT itu su crta laen lee..

    Like

  2. Hadeeeehhhh,,,,, coba buka hati kalian, ingat orang tua di kampung. Jemur dipanas cari nafkah buat anak yg lg kuliah. Tapi,apa yg diimpikan oleh orng tua,kini tinggal impian.

    Like

  3. Bagi sodara2 NTT kenapa harus plng ???? Yg kita cari orang sumba bukan prov NTT , jadi knpa sodara yg lain harus pulang ,,,, tenangkan diri sj kita juga ngga mungkin langsung membabi buta , kita ada di bwh 1 komando, jadi buat kupang ,timur flores ,keluarga besar NTT kecuali sumba tidak usah takut , ok

    Like

    1. tdak ada yg pulang selain sumba sodara….
      jgn terlalu percya dgn berita yg tdak jelas…
      keluarga flobamora tdak ada urusan dgn kasus ini selain sumba
      jd liat bae bae bru brtindak..

      salam damai

      Like

  4. sedih sy melihat saudara atau teman mahasiswa yg di tana rantauwan.. org tua uda susah nyari uang buat anaknya yg kulia ..mala anakny di sini buat masala.. cobalah berfikir sejenak buat kuluarga kalin yg medukungmu untuk kulia sobat.. makanya bayak baca bayak tau.. sedikit baca sukanya tawuran.. salam damai sajah dari saya

    Like

  5. Sumba tidak pernah takut dengan ancaman anak kecil kayak kalian yg berkomentar,bunuh 1 anak sumba,arwah sumba atau nenek moyang sumba akan selalu membuatmu sengsara,ingat pulau arwah di indonesia,palau mana?

    Like

  6. @maluku satu darah

    Woeee…. yang komen di atas ini….
    ratusan orang yang pulang ke sumba itu siapa? kenapa harus pulang ke sumba?….

    gigi ganti gigi
    nyawa ganti nyawa

    itu sudah adat orang maluku…. kalau tidak dilaksanakan nenek moyang akan marah

    jadi kalau tidak sekarang, besok… tidak besok, lusa… tidak lusa, kapan saja waktunya dan dimana saja

    #nanangwae…

    Like

  7. Lucu baca komentar kalian semua.

    Iman percaya kalian dari kecil ada dimana?
    Setan yang kalian sembah selama ini kah?

    Sokkkkkkk…..!!! Hidup ke tai dipamer…

    Hati orang busuk akan dipenuhi berbagai penyakit, sebelum dia mencelakai orang lain….

    Bertobat sudah…..

    Like

  8. Adik-adikku Mahasiswa Maluku di Malang, sebagai kakak sekaligus orang tua bg kalian, saya himbau belajar utk mengampuni, Tuhan Yesus ajarkan kita utk mengampuni orng yg bersalah kepada kita
    Jangan kejahatan di balas dngan kejahatan tp siapa yg tampar pipi kirimu beri jg pipi kananmu, hak utk menghakimi hanya ada pada Tuhan, jangan merampas haknya Tuhan.
    Salam damai satu darah

    Like

  9. Papa & mama di Ambon suruh ale dong belajar pintar2, makanya ale dong ada di Malang.
    Memang hati saki lai kalo orang bunuh katong png tamang 1 daerah, b rasa akang lai cuma katong mau bilang apa ? mangkali su takdir kapa eee….
    Skarang ale dong pung tgs serahkan masalah ini k petugas kepolisian utk dong urus akang, lalu b himbau ale dong STOP kekerasan dngan balas dendam, ambe buku la balajar spya capat la mau pulang k Maluku bangong Maluku.
    Salam damai satu darah

    Like

  10. Orang sumba kah NTT pokoknya yg bermasalah potong kasih putus..
    Orang maluku lebe lae ORTEGA zg prnah tako kasta apappun d dunia nhe…

    Like

  11. Saudaraku sekalian, coba pikir pake akal sehat…. Jgn yang negatif trusss ingatlah bahwa kita punya satu impian yaitu masa depan kita dan demi kedua orang tua kita yg tercinta…

    Salam damai dalam nama Tuhan kita Yesus kristus… Amin,+++

    Like

  12. harus balas
    biar orang sumba tu rasa orang ambon pung jahat

    cari orang sumba aja..
    kas abis dong dari kota malang tu

    Like

  13. sama2 punya parang
    Anjing sumba.. musti gerakan orang Maluku Yg di jakarta par sisir orang sumba yg ada di jakarta boleh ni

    Ktong sg blas Ktong Malu
    Inga satu susah samua rasa

    #BetaMaluku

    Like

  14. Jang bodo buat ana maluku dan sumba… Awas jang sampe ada pihak ketiga yang bermain…mengadu domba.. Hati hati saja… Harusnya indo timur bersatu… Bukan kayak begini…
    NTT itu ada kaitan sejarah deng maluku… Coba dong ana NTT tanya orang tua tua di sana… Kalau sebagian NTT itu berasal dari mana? Jadi inga inga jua buat ana sumba… NTT itu kalau beta mau bilang masih ada darah dari Pulau Seram (nusa ina)jadi kalau mau tunju gigi tunju jago? Tunju gaji salah orang… Stop..!!! Katong ini basudara… Maluku deng NTT ini basudara… Satu ras melanesia juga… Buat ana maluku di malang… Inga jang bertindak sabarang… Satu komando…
    Inilah akibatnya kalau punya organisasi daerah di rantau tapi dalam organisasi seng pernah ajar sopan santun deng orang lain… Yang lucunya lagi ini masalah orang kristen saja… Tau ke gereja ka tidak ini ana ana yang terlibat.. Jang pi gereja dengar firman dan khotbah masuk telinga kanan keluar telinga kiri… Kasian orang tua di kampung… Kasi biaya mahal buat hidup dan kuliah tapi hasilnya bagini…
    Tinggal di kota sifat cara berpikir harus lebih maju…
    Beta mau bilang lagi… NTT itu punya kaitan sejarah deng maluku… Jadi kalau mau tunju jago itu salah orang.. Harusnya katong bersatu…

    Like

  15. ini adalah pemblajaran bagi kita semua,agar kita lebih membuka diri bersahabat dengan semua suku bangsa di ibu pertiwi dan tidak terpaku pada egoisme kelompok yg membabi buta,solidaritas itu manfaatkan lah untuk hal yang berguna seperti membantu sesama dan memajukan nusa bangsa

    Like

  16. untuk adik2 mahasiswa ambon tenang kan diri kalian agar tidak ter provokasi pihak2 yang tidak bertanggung jawab,dan untuk adik2 mahasiswa NTT yg lain jangan memanas2si suasana karna sumba juga katong pung saudara,,

    Like

  17. Stop suda.. ada polisi.. klo polisi z bertindak bru bagara..

    Inga masa depan.. orang tatua cari kepeng di kampoNg par kamong SKOla par kamong pung masa depan Jang biking rusak akang..

    Mari gandeng tangan ktng bangun maluku.. spy ktng bisa Lebe dari dong di jawa. Spy ktng pung ana2 Jang pi skola2 k luar Lae… Krna samua ada d ktng ktng lebe dari dong. Tgl ktng olah.. Bravo MALUKU.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s